ICMI Ajak UMS Kendalikan Perilaku Seks Menyimpang di Kalangan Remaja

0Shares

SUKOHARJO, (Pancaran.net) – Ikatan Cendekiawan Muslim se-Indonesia (ICMI) mengajak Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS) mengendalikan penyebaran perilaku seks menyimpang di kalangan generasi muda.

“Bersama UMS kita harus bisa mengendalikannya. Kami dari ICMI memberikan solusi yang ditangani oleh orang-orang yang berkompeten,” kata Wakil ketua Umum ICMI Sri Astuti Buchori pada Seminar Nasional ICMI dengan tema “Menyelamatkan Generasi Penerus Bangsa dari Malapetaka Moral pada Perilaku Penyimpangan Seksual Sejenis” di Kampus UMS Sukoharjo, Kamis (5/9). Demikian dilansir antaranews.

Dia mengatakan para generasi muda harus bisa menghindar dari perilaku tersebut karena faktanya perilaku seks menyimpang bisa membawa pelakunya pada kematian.

“Kami bukan mau menghakimi melainkan ingin menolong siapapun yang sudah terlanjur kena dan mengajak yang belum untuk waspada agar jangan sampai terjebak menjadi pelaku,” katanya.

Dia mengatakan pada bantuannya itu, ICMI akan menanganinya bersama dokter ahli, dengan demikian para pelaku tidak perlu khawatir.

“Perilaku seks menyimpang sangat identik dengan penyakit kelamin dan harus diobati. Selanjutnya, pelakunya harus menjalankan kehidupan yang lebih baik,” katanya.

Dia mengatakan seharusnya masyarakat Indonesia beruntung karena Negara melarang hubungan sesama jenis. Termasuk dalam agama Islam, perilaku seks menyimpang sangat dilarang.

“Negara kita melarang pelegalan hubungan sejenis. Bahkan di 28 negara lain yang telah melegalkan LGBT tidak sepenuhnya membebaskan perilaku seks menyimpang,” katanya.

Selain Astuti, beberapa narasumber yang hadir dalam seminar tersebut di antaranya Guru Besar Bidang Komunikasi Gender Aida Vitayala dan dokter spesialis penyakit kelamin Hanny. Seminar tersebut diikuti sekitar 500 peserta yang sebagian besar mahasiswa utusan dari sejumlah Perguruan Tinggi Negeri dan Swasta se-Solo Raya.

Rektor UMS, Sofyan Anif, menyebut seminar dengan tema tersebut sangat penting karena menyangkut masa depan anak muda. Perilaku menyimpang seksual sejenis juga merupakan salah satu persoalan bangsa Indonesia.

“Maka kita sebagai civitas akademika harus membuat usaha-usaha penyelesaian masalah ini. Turut mencarikan solusinya. Mereka yang menyimpang jangan dijauhi tapi dibantu dengan solusi. Perguruan tinggi harus riset mencari solusi yang tepat,” kata dia.

Menurut Rektor, perlu perhatian khusus bagi para penderita penyakit seksual untuk tidak dijauhi. Sebab, mereka justru butuh dirangkul, diberikan pengertian, pendampingan dan pendekatan yang baik supaya sadar. []